Anda suka blog ini? Sila klik " Like "

Banner

Free Bitcoin

Carian Dalam Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Artikel Terbaru Rugi Kaw Kaw Kalau Tak Baca

Kenali adab ziarah kubur sebelum berselfie

Menziarahi kubur ibu bapa adalah sunat muakkad dan besar pahalanya. Makin bertambah pahalanya – seperti diterangkan dalam hadith-hadith nabi s.a.w. Makin bertambah pahalanya, jika kubur ibu bapa diziarahi pada tiap-tiap hari jumaat dan dibacakan surah Yaasin disisinya. Kelebihan mengenang ibu bapa dengan doa dan dengan menziarahi kuburnya membawa kebaikan bukan sahaja kepada anak-anaknya yang soleh tetapi juga kepada anak derhaka. 

Seperti dalam sebuah hadith diterangkan: Anak derhaka yang kematian kedua ibu bapanya kemudian dia (menyesal dan bertaubat) dan sentiasa berdoa untuk mereka, nescaya ia diampuni Allah dan dikira sebagai anak yang taat.


Di dalam hadith 
(Riwayat oleh Ad-Dailami rahimahullah) juga diterangkan, maksudnya:

” Bahawa roh orang-orang mati datang beramai-ramai ke langit dunia pada tiap-tiap malam dan berhenti bertentangan dengan rumah masing-masing. Tiap-tiap satu roh di antaranya menyeru berkali-kali dengan suara yang hiba dan sayu, katanya:

” Wahai ahli rumahku! Wahai kaum kerabat dan anak-anakku! Wahai orang-orang yang telah mendiami rumah kami, dan yang telah membahagi-bahagi dan menerima harta pusaka peninggalan kami, adakah sesiapa di antara kamu yang masih ingat kepada kami atau yang pernah memikirkan keadaan kami yang sedang berada di alam Barzakh?...kenanglah kami dan bantulah kami dengan doa dan amal-amal yang salih, semoga Allah memberi rahmat kepada kamu...”

” Setelah puas menyeru dan merayu, kembalilah kumpulan roh itu ke tempat masing-masing untuk datang lagi pada malam berikutnya.

” Jika ada yang mendoakannya, kembalilah ia dengan gembira.   Jika tidak, kembalilah ia dengan hiba dan hampa.” [Hadith yang menyayukan hati ini disebutkan dalam I’anah at-Talibin (2:144) ]

Kedua dua hadith ini menerangkan setakat mana berhajatnya orang yang mati kepada doa orang-orang yang hidup.

Sebab itulah kita diberi panduan di dalam al-Qur’an [ Diantaranya: ayat 41, surah Ibrahim, dan ayat 10, surah Al-Hasyr ].  supaya tiap-tiap seorang sentiasa berdoa memohon rahmat bukan sahaja bagi dirinya, ibu bapanya dan kaum kerabatnya- tetapi juga bagi umat Islam umumnya, yang hidup dan yang mati. [ Jika si mati orang salih maka doa itu dapat meninggikan darjatnya, dan jika ia berdosa maka doa itu dapat menyelamatkannya dari azab (atau meringankan tanggungannya). Tanwir al-Qulub (217).


Menurut huraian ulama’ rahimahumullah, orang yang berziarah kubur dituntut melakukan seperti berikut:

1. Hendaklah ia bersih dari hadas (sunat berwudhuk)

2. Ketika sampai ditanah perkuburan, disunat memberi salam secara umum kepada ahli kubur dan berdoa semoga mereka beroleh rahmat dan selamat sejahtera. Ini diterangkan dalam hadith berikut:


      Dari Buraidah al-Aslami r.a, katanya;
” Rasulullah s.a.w pernah mengajar sahabat-sahabatnya apabila mereka menziarahi tanah perkuburan supaya tiap tiap seorang di antara mereka (memberi salam dan berdoa dengan berkata:  Salam sejahtera kepada kamu wahai ahli perkampungan (tanah kubur) ini, dari kalangan kaum mukminin dan muslimin; dan bahawa kami juga- Insya Allah akan menurut kamu apabila sampai gilirannya; semoga Allah memberi rahmat dan selamat sejahtera kepada kami dan kamu sekelian ”
                                                               (Hadith riwayat Ahmad , Muslim dan Ibnu Majah)

3.Setelah sampai berhampiran kubur kaum kerabat atau sahabat kenalan, hendaklah berdiri rapat ditepi kubur dengan mengadap muka simati  (untuk mengetahui arahnya, semua orang mati dikebumikan dengan keadaan mengiring atas sebelah kanannya dan mukanya mengadap khiblat) sambil memberi salam secara khusus kepadanya : Contohnya kalau simati ayah kita, maka lafaz salamnya ialah : ”Assalamualaikum wahai ayahku” dan kalau ibu, ” Assalamualaikum wahai ibuku.”
Demikian seterusnya kepada kaum kerabat dan sahabat kenalan, beri salam dahulu disertakan dengan panggilan yang biasa kita berbahasa dengan mereka semasa mereka hidup.

4.Selepas memberi salam, sunat membaca aya-ayat suci al-Quran dan menghadiahkan pahalanya kepada simati.

5.Selepas membaca ayat-ayat suci al-Quran hendaklah mengadap kiblat dan berdoa untuk simati semoga Allah mengampuni dosanya dan melimpahkan rahmat kepadanya, kerana  doa yang didahului bacaan al-Quran lebih diharap makbulnya.
 

ingat kubur ingat ‘selfie', bukan Ingat kubur ingat mati adalah trend terbaru anak muda malaysia ketika ziarah kubur

Trend selfie kini menjadi semakin popular dalam kalangan mereka yang obses mengambil gambar sendiri dan dikongsi di laman-laman sosial untuk tatapan dan komen oleh rakan-rakan alam maya.Fenomena berselfie menggunakan monopod yang kian popular di seluruh dunia itu tidak mengira usia baik golongan remaja mahupun golongan dewasa, bahkan golongan artis dan juga orang biasa.

Namun berselfie di tempat yang tidak sepatutnya bakal mengundang padah apabila  seorang artis kita didakwa 'berselfie' dekat kubur. Bukan setakat selfie, malah dia dan rakannya turut didakwa 'terpijak' kubur keluarga lain yang berada berhampiran. Akibat perbuatan tersebut, artis terbabit telah mendapat teguran dan membuat ramai pihak di laman sosial merasa marah terhadap sikap tidak prihatinnya.

Sementara itu, Mufti Perak, Tan Sri Harussani Zakaria menyelar dengan tindakan segelintir umat Islam ber‘selfie’ di tanah perkuburan lebih-lebih lagi semasa menyambut Aidilfitri.“Perbuatan ini boleh dikategorikan haram jika kita berniat untuk berseronok.

“Tindakan tersebut sangat tidak wajar kerana sepatutnya kita ke kubur untuk menjadikan iktibar dan menginsafkan diri kita,” katanya,Tambahnya lagi, masyarakat masa ini tidak mendalami sedalam-dalamnya mengenai amalan menziarahi kubur terutama pada musim sambutan Aidilfitri.

“Amalan ziarah-menziarahi saudara-mara dan rakan-rakan yang masih hidup adalah sangat baik jika dilakukan semasa sambutan hari raya.“Sambutan hari raya adalah kemuncak ibadat untuk kita saling ziarah-menziarahi bagi tujuan bermaaf-maafan dan mengeratkan lagi silaturrahim sesama manusia.

“Amalan menziarahi kubur tidak menjadi satu kesalahan namun ia boleh menjadi haram jika kita berniat untuk berseronok dan tidak mengikut adab yang ditetapkan,” ujarnya.

artis Farish Aziz berselfie di tanah perkuburan menjadi isu hangat

Dalam Kenangan : Biduanita Negara Sharifah Aini Meninggal Dunia 1953 - 2014

Rasanya masih tidak terlewat  untuk admin mengucapkan takziah kepada keluarga Allahyarham di atas kehilangan ahli keluarga yang tercinta. Biduanita negara, Datuk Sharifah Aini atau lebih mesra dengan panggilan Kak Pah meninggal dunia awal pagi Sabtu pada 5 julai 2014 di Pusat Perubatan Pakar Damansara.

Allahyarham yang berusia 61 tahun menghembuskan nafas terakhirnya pada pukul 1.26 akibat jangkitan pada paru-paru. Kak Pah dimasukkan ke hospital oleh anaknya, Aliff Omar susulan kesukaran bernafas awal pagi Isnin.

Sharifah Aini anak pasangan Syed Jaafar Syed Sahil dan Sharifah Noor Syed Ahmad Al-Attas yang dilahirkan di Nee Soon, Singapura pada 2 Julai 1953.Namun sejak usia lapan bulan lagi, Kak Pah mula dijaga serta dibesarkan oleh neneknya, Tengku Wan Mariam Tengku Wan Tahir serta datuknya, Syed Sahil Syed Ali Al-Jufry, di Majidee, Johor Bahru.

Titik tolak Kak Pah menjadi artis adalah selepas menjuarai pertandingan Bintang RTS 1968 di Singapura dengan lagu Tiga Malam. Beliau kemudian disunting menjadi artis rakaman EMI dan terus bertahan dengan label itu selama 38 tahun.

Nama Allahyarham pernah terukir didalam Malaysia Book Of Records sebagai penyanyi yang paling lama di dalam sesebuah syarikat rakaman dan memiliki 135 album. Antara lagu popular arwah adalah Mawar Putih Buat Mama, Hapuslah Air Matamu, dan Bunga Tanjung. Arwah juga pandai berqasidah.





Allahyarham meninggalkan seorang anak iaitu Alif Omar. Solat jenazah Allahyarham Datuk Sharifah Aini  telah mengimamkan oleh anaknya sendiri Aliff Omar di Masjid At Taqwa, Taman Tun Dr Ismail, Kuala Lumpur bagi menunaikan antara permintaan terakhir ibunya itu.Selain itu, Allahyarham juga pernah meminta stesen televisyen dan media tidak lagi mengeluarkan gambarnya yang tidak menutup aurat.Permintaan itu dibuatnya dalam program Celik Hati Prof Muhaya di TV9 tidak lama dulu.

Semoga roh arwahyarhamah Ibu Sharifah Aini bersemadi dengan aman... tergolong dengan para-para solihin dan dicucuri rahmat.. Al-Fatihah

Artikel Paling Popular Bulan Ini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Penafian

Maklumbalas atau komen yang disiarkan di suatu-suatu artikel yang telah diterbitkan di halaman blog ini adalah bertujuan untuk bertukar-tukar pendapat bagi memperbaiki kualiti kandungan artikel atau sebarang sokongan secara membina. Walaubagaimanapun, pihak kami tidak akan bertanggungjawab atas sebarang komen atau maklumbalas yang telah disiarkan. Sebarang komen yang menyalahi kesalahan undang-undang kerajaan Malaysia adalah ditanggung sepenuhnya oleh pihak yang mengirim maklumbalas atau komen tersebut.

Sila pertimbangkan sepenuhnya apabila ingin mengirim komen atau maklumbalas di blog ini.

Komen Terbaru Dari Pembaca